2 pertandingan dari 4 di Babak Delapan besar Ligina ujung2 nya ada kerusuhan besar… wah wah runyam ya kan..

kasus pertama dari Kediri, pertandingan antara arema vs persiwa yang berbuntut kerusuhan anarkis yang dilakukan oleh Aremania yang sudah bolak balik menang suporter fair play award.. gara2nya ? tiga gol arema dianulir wasit ( padahal yang terakhir adalah sah dan diakui oleh banyak pihak ) dan itu terjadi saat arema dalam keadaan ketinggalan 1-2.. yah jelas saja suporter yang udah fanatik g bs terima dunk.. akhirnya ? bakar2an dah… Stadion rusak, kerugiannya ampe 1 M lo… dah gt aremania dihukum g bole ntn 3 taun..wew.

nah kemarin di Solo juga gt tuh.. untungnya g terjadi anarkisme pendukung.. Duel Persija vs Persik berbuntut kericuhan gara2 gol Christian Gonzales yang dianggap foul duluan disahkan… wah bayangin aja kiper, bek persija lgs labrak Gonzales, bahkan pelatih persija, bule lo, bs2 nya mukul asisten wasit + nyuruh timnya mogok… dah gt waktu udah selesai tnading ada lg pertandingan tinju ckckckkc parah2… ujung2 nya kiper persija diskors 1 game + 25 juta, Gonzales 2 game + 50 juta, Pelatih persija, Dubrovin malah g bole nglatih di Indo selama 2 taun… padahal dia adalah eks pelatih timnas… dan biasanya selalu diam2 tenang2 gt… tp mentalnya tempe juga kayaknya..

biar alasan bagaimana pun , entah itu wasit yang bego ato gmn, g seharusnya semua pihak membenarkan aksi anarkis me model gt dengan alasan apapun.. semua protes bs dilakukan sesuai koridor nya…  jd yah harap saja semua nya bisa dewasa menyikapi kekalahan yah karena mmg kita g bs selalu menang itu.. menang terus ampe waktu terntu mkgn bs, tp adakalanya kita harus kalah dan kalah itu menjadi terhormat kalo kita bs terima + belajar…