hari ini aku ada ikut 1 seminar tema e ‘ Who wants to be a Software Developer ‘ yang diadain oleh salah satu software house di Surabaya yang salah satu founder nya juga alumni STTS ( sekaligus jd pembicaranya tadi )

nah yang mengejutkan yah, selama ini kan kita sudah mengira ‘waa yang jadi programmer itu banyak banget ‘ namun dari pengakuan pemilik software house, ternyata g sampe 50% dari lulusan jurusan IT yang jadi programmer sampe mereka kekurangan SDM… aku ndak paham jg sih apakah yang dimaksud programmer itu hanya ngoding aja berarti ya, berarti lulusan IT yang bidang nya database, networking, ato web MUNGKIN tidak dianggap karena tema hari ini adalah software developer, yaitu develop software yang berupa window application ( aku nangkep nya sih begitu ). nah dari 50% itu aja , mereka pun masih harus memfilter jadi sedikit sekali yang ‘layak’ atau ‘cocok’ dengan spesifikasi nya mereka… STTS ( skul ku ) kurang lebih tiap tahun lulusannya sampe 100-200 org, nah diprediksi jika ingin IT Indonesia berkembang, di tahun 2010 kita butuh 300rb tenaga IT dengan berbagai jabatan ( programmer, analyst, consultant dll ), smntr lulusan IT Indonesia tiap tahunnya diprediksi sekitar 2000an orang, jadi yah hitung aja butuh 100 tahun masi an yah untuk memenuhi quota it wkkwkw…

mengapa sedikit sekali yg pengen jadi programmer / software developer ? yah td dijelaskan bbrp faktor yang bs disebut ‘environment’ kalo kusimpulkan lah… tapi yah mgkn yang mengena banget yah kata Pak Arnold ( pembicaranya ) yaitu banyak yg skrg mau nya cuma posisi manajer lah, jadi bos lah… yah mmg gpp toh masa mau jadi pekerja bawahan melulu… tp yg jadi pertanyaan, cukupkah pengalaman dan skill anda untuk jadi bos sendiri ??? lah secara normal mmg lulusan IT di 1-2 tahun pertama setelah lulus itu jadi programmer, kerja nya coding2 melulu… itu kan normal to… lah mana ada lulus2 g da pengalaman kerja mau jd manager… diguyui saja … kata2 ini sering ta pake loh belakangan ‘ diguyui ‘ wkkww ini mksd nya diketawain dengan sinis wkwkw…. yah bagi mereka yg fresh graduate tp lgs bs jd manager, tolong dibaca dulu resume nya, jgn2 mulai sem 1 udah jadi junior programmer, jd freelance sehingga portofolio nya berjibun.. yah kalo gt masuk akal…

tp intinya, kalo mmg anda pengen jadi profesional ( bukan wirausaha loh, kalo wiraswasta yah faktornya kan diri anda sendiri dan uang anda ), jelas anda harus melalui tahapan2 dulu.. jangan lantas merasa diri pinter gt g mau mulai dari bawah ( kalo ndak ada pengalaman kerja loh, kalo pinter + ada pengalaman ya gpp )… tak ibaratkan dunia kerja itu seperti game tactic dah.. anda awal e jelas harus pilih job, yah anggap saja novice lah.. ini dari SD-SMA di mana anda dibekali pendidikan dasar2 semua.. belum spesialis sama sekali… nah menginjak level kuliah anda mesti mulai menentukan mau jadi job level 2 yg mana ( kok lama2 jd seperti RO ya ^^ ) begitu seterusnya sampai anda jadi CEO sekalipun.. selalu ada tahapan2 yang wajib anda lalui… dalam game, anda pasti memulai dengan level 1, job level 1… mana da yang main langsung level 99.. NDAK MUNGKIN TOH… itu berarti pake game shark/ cheat.. semua org pasti pada awalnya akan mulai dari level bawah  ( emg ada yg lahir lgs jadi CEO ?? ) dan yang jadi perbedaan nya adalah kecepatan tiap org dalam naik level nya ( ada yg cepet ada yg standard ) .. pembedanya yah jelas banyak faktor.. plg penting environment…

td jg bincang2 ma temn2.. mengenai environment IT di Indo yang mmg meningkat belakangan tp tergolong masih parah ^^ yah intinya temen ku hny crita begini ‘Michael Schumacher kalo lahir di Indo g mgkn bs jadi juara dunia ‘ yah simpulkan sendiri lah dari kalimat itu sehubungan dengan masalah environment… yah ini jg menjadi salah satu dasar pertimbangan mengapa aku yakin 90% aku pasti lanjut ke negeri orang ^^ soalnya dari awal aku mmg pengen nya sih bermain di level international…menunggu environment Indonesia supaya bs bermain di skala world cup, rasanya kelamaan jg ya he4.. yah itu masih jauh lah, tunggu lulus dulu, tp tetep aja tujuan utama : kantor Google terdekat :p

kesimpulan dari seminar td, banyak sekali sebenarnya permintaan untuk software developer itu.. namun org yang berminat scr spesifik ke sana semakin berkurang… ak dewe jg bingung la susah2 praktikum di STTS kalo g ke dunia IT itu g nyucuk soro lo he4…. kecuali kalo mmg kesasar, skul e yah sak karepe asal lulus gt…programmer Indonesia secara kualitas masi menempati urutan no 14 dari 50 negara… sangat2 g buruk.. tp business environment nya ??? 49 dari 50… ckckck… yah kepintaran yang tidak bisa digunakan maksimal itu ya ibaratnya anda punya pedang ciamik pwolllll… tp anda lawan musuh di dalam kolam renang, mau jalan aja susah..

last question apakah aku berminat jadi software developer yak ?? he4.. yah ndak tau masian ya aku sih lebih suka nya ke networking benernya.. tp bwat software yg memanfaatkan networking jg bs jadi spesialisasi kan.. misalkan aja bwat software yg khusus bwat aplikasi via internet, client server, dll… yah bagaimana tanggapan2 dari mr SOnic, mr Felix yang dari dunia IT ?? jg tanggapan ms Carissa sebagai jurnalis, atau om d3mon yg lagi siap2 UTS ??? yah bagi yg non IT mgkn sedikit bingung dgn tema ini, tp soal kerja sebagai profesional ( apa istilah pegawai it pas ya ? ) itu gmn tanggapan nya nih ? kan aku rasa bidang apa aja jg sama…

maap panjang banget he4… posting ini ditulis dlm bahasa Indo soalnya kepanjangan.. panjang2 pake bhs inggris = g laku2 he4…