kemarin setelah konsultasi dgn bbrp temen, akhirnya aku jadi jg ngapply beasiswa dari pemerintah itu.. besarnya 250rb per bulan selama 1 tahun.. yah aku ragu2 juga sih pada awalnya ^^ entah kenapa… ada perasaan g terlalu butuh mbe g seberapa gede bee he4 ( lah temen ku dapat beasiswa kuliah gratis 1 semester loh di univ lainnya di Surabaya ) , lagian aku jga masih tinggal mbe ortu yang dengan kata lain masih membebani ortu dalam hal finansial jadi bener e ya g perlu cemas2 masalah duit ini he4.. jadi ya cuma nyoba2 aja dah… toh lumayan to buat beli buku2 + mengundang makan seseorang he4..

tp hari ini mau ngumpulin berkas2 ae ribet soro.. pake di omongin dengan nada ga enak lagi ( felix pasti tau sapa orang nya, yang di L2 itu lo , musuh mu wwkkwk ) lah ada ta org yang lebih tua, yang mmg kerjaan e ngurus2 administrasi bilang gn ‘ kalo ndak lengkap mending ndak usah aja, daripada saya buang2 waktu. yang ndaftar banyak ..’ yah ngerti la yang daftar banyak ( ini juga g tau napa.. tp yang pasti ini pertama dan terakhir aq apply beasiswa di STTS wew payah sih pelayanan nya, berikut e apply ke spore ato ausie saja de ^^ ) trus ak awal e juga dibentak ‘ yah dimasukin map to !!! ‘ padahal g ada tulisan di pengumuman yang menyinggung map sama sekali… masalah kayak gn ini sepele sekali to ya.. tp bs ngrusak mood orang.. la dateng baik2 malah di salah-salahno tok.. perasaan ibu itu cuma manis ngomong e le lagi mbayar training.. selain itu, mesti ketus.. wew..

ak jg ndak tau apa org e ndak merasa ya ? he4… sori2 ae lo le mungkin baca blog ini.. tp mbo ya tolong lebih baik lagi le ngomong mbe siswa2.. kita memang butuh ibu, tp g lantas ibu bisa sak suka e gt.. asal ceplos2..

aku bener e lo ndak suka ngrasani orang kayak gn ini.. saking ae lagi panas neh wew… aku ndak suka disalah-salahno, dipojokno pake nada ketus2.. padahal salah e jg sepele… dan tidak berakibat fatal bagi kehidupan manusia atau sekolah.. prinsip e loh sederhana soro kan, perlakukan orang lain seperti kamu pengen diperlakukan.. walau kedengaran e klise banget ya, tp mmg itu fakta ne…

inilah mengapa stop complaining dan blaming begitu susah dilakukan.. karena kita berhubungan ma orang lain yang belum tentu cocok mbe kita he4… ya sudah lah apa mau dikata… setidak e aku udah berusaha mengurangi complaining dan blaming yang masih ada dalam kontrol ku, masalah sikap orang lain dan kondisi sosial lingkungan itu kan di luar control ku seh.. masa bisa aku ngatur otak orang lain spy baek ma aku.. kan ndak mungkin.. yah le semua nya berusaha stop complaining lak g mungkin ada bagian customer service, pelayanan2 gt kan… tp bagi diri sendiri, berusahalah menerima kondisi dengan sedikit keluhan karena kita dwe bertanggung jawab 100% le itu.. le aku numpuk2 tugas sampe hari h-1 trus baru ngeluh2, nah itu yang salah ( untungnya aku nyelesaino bagian ku g mepet2 dan jadi e kemarin aku bs ndak ngap2 seharian ( g megang proyek sama sekali ) he4.. free day… tp hari ini mesti nyelesaino tanggung jawab yang lain )

aih tambah lama blog ini semakin mencerminkan watak penulisnya wkwkwkwkw… suka mengeluhkan hal2 ndak penting.. wew…… namanya juga manusia, manusia Indonesia lagi he4..