wew. pemilu jatim itu nda mari2 low ya.. gile.. suwe banget.. le g salah wes meh setgh taun bee..

dan baru2 ini, kan ada pemilihan ulang di 3 tempat di Madura kalo nda salah.. gr2 kubu Ka-Ji nda bisa nrima hasil putaran ke2 yang menurut mereka akeh kcurangan dan hasil e kalah cuma 1% aja.. ckckcck..

dan bbrp hari ini, tim Ka-Ji pun kembali memprotes hasil putaran tambahan ini dengan alasan bnyk kecurangan yang mereka saksikan.. ckckck.. tampaknya ‘Siap Menang dan Siap Kalah’ yang di awal2 pemilihan disuarakan semua kontestan udah dilupakan mgkn ya.. la ya mmg sih, kalahnya cuma 0,22%.. tp gmn2 kalah ya kalah kan.. asal tau aja, gr2 ampe 3 putaran, pemilu gubernur ini kurang lebih dah ngabisin 80 Miliar..ak cuma heran aja, la kalo mmg ada kecurangan , kok cuma didokumentasikan aja pas kejadian itu, bukannya langsung ditindak.. habis tim Ka-Ji ini sukanya ‘melaporkan bukti-bukti kecurangan’ dari pemilu putaran 2 lalu.. mesti ada ae kecurangan yang dilaporin.. brarti teliti soro yah.. *ato sukanya mencari kesalahan orang lain ? tanya ken apa.. hehe* yah entahlah.. ak sbg rakyat jelata seh wes bosen mbe drama pemilu ini..

nah barusan ak buka detik.com nih.. ada berita yang tulisan e ‘Khofifah Sindir Lawannya Tidak Siap Kalah’ . tp kalo secara logis kita ngliat, kubu KarSa g perna ngajuin protes, smntara tim Ka-Ji wes g terhitung lah bukti-bukti yang mereka ajuin, nah lho, sapa donk yang keliatan g siap kalah ? siapapun pasti tahu kalo ranah politik bukanlah ranah yang bersih 100%.. jadi mesti nya yah ditrima legawa saja lah kekalahan itu.. dunia ini mgkn bisa2 kiamat kalo semua politisi dan kondisi politik itu terbuka dan jujur, iya kan ?  bener lho.. dari zaman majapahit (yang belum ngerti ‘politik), politik itu sudah ada.. apa mungkin Gajah Mada mempersatukan Nusantara kalo tanpa muslihat ? ya g mgkn.. bukti e perang Babad itu.. di mana Gajah Mada melakukan muslihat kepada Raja Pajajaran (sori le salah.. sejarah terakhir kali mbaca 3 taun lalu waktu mau ujian.. hehe)..

masalah apakah pemimpin yang terplih itu baik apa nda pun belum diketahui kan.. apakah pemimpin yang jujur 100% pasti bisa membawa perubahan ke arah yg lebih baik ? yah belum tentu.. pemimpin yang baik pun g isa jujur 100% dan naif, apalg pemimpin politik.. ak ngliat pemimpin politik harus cerdas2 memilih hal apa yang harus disampaikan, apa yg ngga, demi kepentngan lebih besar.. sbg contoh kalo gt, kenapa sampe skrg SBY g ngrilis harga produksi BBM yang sebenrnya ? yah soal e kalo dia ngasi harga yang sebenernya, rakyat pasti g trima dengan hrg jual nya Pertamina, dan kalo rakyat menuntut harga produksi itu sbg harga BBM pasar, pertamina mau untung dari mana ? nah kalo Pertamina g untung, mau makan apa karyawan2nya ? la wong itu perusahaan yang juga mesti mikirn profit kok..

yah entahlah apa enaknya sih jadi gubernur tu ya.. ampe harus digandoli kayak gt.. bukan e tmbh ribet ya.. ngopeni orang meh 10-20 juta orang sak jatim gt.. wew.. yah mmg bagi politisi, kekuasaan itu adlah modal terpenting.. haha..