hmm.. Jika Aku Menjadi tuh salah satu acara reality show di Trans TV..salah satu yang paling bagus la menurut ku.. bener2 ‘ngajari’ dan ‘ngastaw’ orang yang mungkin masih kurang mensyukuri hidupnya sekarang.

Scara umum, reality show ini mengajak orang2 kota (artis atau model gt biasae) untuk tinggal bersama orang/keluarga yang hidupnya dapat dikatakan kurang berkecukupan lah.. orang2 ‘cilik’ gitu..

Nah, hari ini, hostnya adalah Patricia, seorang mahasiswi/model.. Dia hidup bersama tukang penjual gula merah.. keluarga itu terdiri dari ayah, ibu, ama 2 orang anaknya. Nah, si bapak itu tiap harinya nyari air pohon aren, untuk dibikin gula merah gitu.. itu kalo airnya kualitasnya bagus.. kalo jelek, terpaksa dibikin jadi air lahang (kalo g salah ya).. yaa air aren gitu looo.. dijual segelas 1000.. nah padahal, perjalanan ke pohon aren yang mau diambil airnya tuh jauh banget.. dan jalannya blas g bersahabat kalo ngliat dari tv.. si Patricia sendiri aja sampe belepotan tuh, nyeberang2 lumpur2.. pake sepatu bot..

nah, sempet juga si Hostnya coba naikin pohon Aren.. tp g isa2 tuh.. akhir e ya si Bapak yang ngasi conto dan begitu gampangnya dee sampe ke puncak pohon yg tuinggi gitu.. abis gt barulah airnya diambil ma bapak.. trus si Patricia itu bantui ngangkat air. dan cukup lambat jalan e .. hehe.. selain air e berat, juga jalan e ya itu td, g aspal an..

setelah itu, si Bapak akan milihi air aren mana yang layak dibikin gula merah, yg mana dijual jadi air aren.. nah, pas njual air aren itu lah, si Bapak seringkali dihina-hina, dibilang air nya g enak lah.. tp si Bapak bilang sudah berpuluh2 taun.. pasrah saja.. si Patricia aja ampe marah2 td.. bahkan sampe nangis pas ada orang yang mengumpat si Bapak bilang airnya g enak..

Untuk hidup aja, si Bapak kata nya aja kadang kekurangan.. laa tiap hari rata2 dia dapet 15 rb aja.. untuk mbiayai 4 orang.. menrut ku ya sangat impossible kan.. mengingat segitu aja kalo dibuat makan 1 orang di kota udah lazim kayaknya.. tp si bapak juga keluarganya keliatannya ikhlas menjalani hidup yang super sederhana gini.. bahkan, keluarga ini makan daging, katanya cuma pas lebaran aja.. bayangi aja gmn susahnya hidup mereka.

Trus, dicritain kalo keluarga ini pun nda punya kamar mandi sendiri.. harus jalan jauh, ke kamar mandi umum untuk sekadar mandi.. dan terbuka.. yah kalo di desa kan yaaa menurut ku pikiran e g kotor ya masian org2 itu.. jadi mandi rame2 gt yaa g masalah kayak e.. selain mandi, di situ jg tempat ncuci2.. si Patricia sih cuma komen : ‘mandinya ribet banget. kalo di rumah sih tinggal shower aja’.. hehe..

Lalu ditunjukin kalo si Bapak juga nerima order bikin dinding dari anyaman bambu.. bayarannya ? 5rb per meter.. ya ampun.. soro e ya hidup e.. T_T

di akhir acara, ditunjukin kalo keluarga e si Bapak diajak jalan2 ma Patricia + kru Jika Aku Menjadi..

yaaa bener e ak mau nulis blog ini agak maleman yaaaa.. hari ini pengen nulis akeh hal jg.. tp tiba2 ak ngrasa perlu nulis skrg, sblm hilang dari ingatan ku.. jadi, nulis blog ini tak sambi ntn filme looo.. menurut ku ini reality show yang buagus, dibanding reality kayak cari pacar la, nguntit pacar yang selingkuh la.. acara ne ini tayng e hari minggu jam 5 lebih, setgh 6 mgkn.. sblm ak ntn blog ini, ak jg lagi baca Reader Digest, dan tema utama bulan ini adalah ‘Kindness’, yang menurut ku jg cukup penting dalam hidup skrg ini.. nti rasa e ak bakal ng post 1 topik dewe deh.. hehe..

sblm ntn ini, ak jadi ngrasa kalo mungkin ak merasa kesusahan, ngrasa kecapekan, ngrasa soro, tp mgkn kalo dirubah mind set e, dengan tidak meliat diri kita selalu di bawah, kita bakal menemui kalo sebenarnya masi ada banyak orang lain yg lebih susah dari kita, namun mereka masih bisa menjalani hidup kita dengan senyum.. dengan semangat..apa salahnya kita belajar semangatnya mereka ? dan sesuai reader digest itu, juga berbuat baik kepada sesama dan membantu yg kesusahan.. ini bukn pelajaran PPKn.. hanya menjalankan hidup yang seimbang lah.. jika kita sudah banyak diberi, maka tidak ada salahnya kita jg memberi orang lain kan ^^..