Hmm, ini cuma post opini pribadi tentang paradoks tentang nasib manusia.. jadi bukan untuk ngejudge pihak2 tertentu lho.. hehe.. kalo ada yg tersinggung ya maaf.. tp secara ini blog pribadi saya, mestinya ndak papa juga sih menyuarakan opini saya :p hehehe.. toh di post ini, tidak akan menyebut nama agama tertentu.. Tuhan di sini diartikan sebagai sang Pencipta, entah di agama apa pun.. Dia yang katanya menciptakan dunia ini.. yah.. hanya pikiran dangkal dari seorang manusia deh posting ini :p

jadi gini.. td di perjalanan pulang ke rumah sehabis olah raga, aku jadi mikir, sering kali aku denger/tau temen2 ku yang selalu bilang (ke orang lain tapi, bukan ke aku.. ato mgkn via facebook hehe)  ‘hidup ini pasti indah dalam rencana Tuhan’, ‘tenang aja, nanti akan indah pada waktunya’, ‘Tuhan pasti punya rencana lain buat kamu’.. nah, kalo dari apa yg aku tangkap dari omongan2 itu, terkesan bahwa Tuhan seolah sudah punya rencana atas hidup kita.. dan kita hanya tinggal menunggu rencana itu.. apakah salah pikiran ku ini ? lantas ada juga yang bilang, ‘nasib manusia ya di tangan nya sendiri.. bukan di tangan orang lain’.. nah, apa tidak jadi paradoks? lantas sebenarnya nasib kita itu di tangan siapa ?

apakah Tuhan hanya punya list of rencana buat kita, dan kita sendiri yang disuruh memilih ?? mengapa aku mikir gini ? (benernya ini dah lama banget tak pikirin, dan rasa e aku udah pernah post tentang ini 2 taun lalu d blog ini.. kalo g salah :p).. aku hanya mikir, lantas orang jahat itu lo, nasibnya gimana ? kalo Tuhan bersifat universal, maka semua orang pasti udah direncanain oleh Dia.. termasuk orang jahat donk.. kasian sekali kan kalo seseorang dikasi ‘plan’ untuk jadi orang jahat.. kalo Tuhan mau adil, mestinya ndak perlu menciptakan orang jahat sekalian.. biar semua orang sifatnya baik.. hehehe.. kan katanya Tuhan Maha Segalanya..

lantas, kalo semua upaya manusia bertentangan dengan rencana yang dimiliki Tuhan, apakah yang terjadi ? melihat teori Tuhan yang Maha, maka jelas manusia akan bertekuk lutut.. lalu, jika memang hidup adalah rencana Tuhan, apakah hal tersebut juga menyangkut makhluk hidup lain di dunia ini ? termasuk binatang.. karena toh mereka kan tidak bisa berpikir.. hanya mengikuti insting dan naluriah saja.. apakah kasta yang cukup ‘rendah’ ini tidak perlu direncanakan hidupnya ?

lalu, kalau Tuhan menciptakan rencana2 tersebut, apakah adil bagi manusia sendiri ? menurut ku si ya nggak.. mestinya, dalam pikiran ku, nasib itu di tangan manusia sendiri.. yang kerja keras dan smart tentu harus mendapat lebih baik daripada yang malas2 dan cuma ngekor aja.. selain itu, pilihan2 manusia itu dibuat secara sadar.. Hitler bukan secara mabuk memutuskan jadi diktator dan membunuh banyak orang.. ato mendapat wahyu dari surga ‘Hey, jadilah kamu mass killer’.. semua keputusan yg kita buat itu rasanya hampir semua nya keputusan kita sendiri walaupun banyak mendapat pengaruh dari luar.. Lha, mengapa banyak orang yang menganggap itu semua rencana Tuhan ya ? dikit2, terutama kalo ada kegagalan, katanya pasti ada rencana Tuhan yang lain.. apakah benar ? atau itu hanya untuk menyemangati supaya ndak cepet putus asa aja ?

Tidak ada yang tahu sebenarnya nasib ini di tangan siapa.. aku sendiri lebih percaya di tangan ku.. apa yang bisa tak lakukan/tak ubah dengan tangan ku, ya itu yg menjadi nasib ku.. tp selebihnya, itu bukan kuasa ku.. aku g isa ngatur hukum gravitasi sehingga manusia bisa mantul2 di lantai tanpa harus menempel :p, ato air mengalir dari bawah ke atas secara alami.. yg penting, tugas akhir cepet selesai (maklum, mahasiswa semester 8, dan dikejar deadline TA hehehe.. itulah yg ada di dalam batas kuasa ku untuk menentukan selesai ndaknya, kecuali terjadi tsunami di surabaya *moga2 nggak*..)

Aku sendiri tidak antipati terhadap agama2 yang percaya kepada Tuhan.. kebetulan aku merasa semi atheis sih hehehe.. aku ngikut ajaran dari orang tua, yg katanya Konghucu.. namun toh yang kulakukan hanya membakar hio untuk menyembayangi (dan menghormati) dewa2 dan leluhur2 yang sudah meninggal.. :p yah mmg ini kan bukan agama ya, mgkn aliran kepercayaan.. makanya mungkin aku jadi lebih memakai logika yg realis.. dan menurut ku agama memang tidak bisa 100% hidup berdampingan dengan logika dan science.. karena sifatnya bertolak belakang sih menurutku.. tp manusia pun juga memiliki batas.. tidak semua bisa dijawab oleh manusia.. mgkn termasuk yg satu ini.. hehe

yah, semoga banyak tukar pikiran yg terjadi di posting ini.. hehehe.. tp inget, jgn membawa nama agama ya.. ini kan sifatnya universal..