Lanjut lagi cerita tentang liburan labor day Trip.. Hari kedua ini, objek wisata yang menjadi tujuan adalah Yun Tai Shan, sebuah pegunungan yang dilabeli bintang 5 (objek wisata di China diberi level/bintang sesuai dengan keindahannya, seperti hotel gitu). Jadi, untuk masalah pemandangan, sudah pasti g perlu diragukan lagi Yun Tai Shan ini.. Cumanya, Yun Tai Shan ini tergolong objek wisata yang masih ‘baru’ bahkan bagi orang China sendiri. Jadi, ngga heran kalo masih belum banyak orang China yang pergi dan akibatnya, waktu liburan nasional gini, tempat ini ramenya luar biasa. Bener-bener luar biasa lah.. Di tempat inilah aku merasakan antrian terhebat di dunia sepanjang 23 tahun hidupku (agak lebai kalimatnya), tapi beneran. Antrinya dari pintu masuk aja udah kayak american rugby, ga ada yang mau ngalah.. Dan sepanjang perjalanan naik turun gunung tuh ya, dilakukan dengan sistem ngantri ngular! jadinya foto pemandangan penuh orang.. Yuk liat foto-fotonya..

Yun Tai Shan - Entrance

Di atas tuh baru gerbang masuknya lho.. orang-orang pada ngantri beli tiket.. karena kita pake tour, jadinya ya kita foto-foto, main kartu, ngobrol2 aja di sana.. ngemper-ngemper hehehe..

Foto Group

Main Kartu

Habisnya dah dapat tiket masuk, ya masuklah kita.. dan gile banget.. antrian masuknya.. aku g sempet foto sih.. gimana mau foto, gerakin tangan aja susah.. nafas aja pada rebutan oksigen.. Hampir 15-30 menitan deh antri gila di sana.. Kakiku aja sampe kegencet salah satu teralis yang biasanya buat nertibin barisan antrian itu lho.. Udah gt, banyak tangisan anak kecil yang pasti ngrasa g nyaman yah.. Tapi dasar anak kecil.. Mereka sih enak aja.. Tinggal digendong ama papanya di bahu gitu.. enak deh tinggal ngliatin kita orang dewasa yang pada main rugby di bawah :p

Bagi yang bingung.. Jadi urutannya gini nih.. Pintu Masuk kawasan Yun Tai Shan (tempat parkir mobil dsb, trus beli tiket) tuh tempatnya kayak di atas foto pertama. Abis gitu, kita masuk ke sebuah ruangan untuk antri masuk ke kawasan pegunungannya (ini tempat antrian brutal). Trus, kita harus naik bis untuk naik ke atas keliling daerah pegunungannya. Karena ini kompleks, jadi objek wisatanya benernya ada banyak sih. Bisnya bisa nganterin kita ke tiap spot objek wisatanya sesuai dengan rute (satu jalan aja sih)..

Karena kita sudah agak kesiangan (jam 11 an waktu itu) dan antriannya gokil banget, jadi, dari sekitar 3 tempat yang harusnya kita kunjungi (di daftar run down dari tournya), akhirnya kita cuma pergi ke satu tempat yang namanya 红石虾 (hong shi xia), yang terkenal karena ada batu-batu di gunungnya yang berwarna merah. Tempat ini adalah tempat yang -katanya- paling bagus di daerah Yun Tai Shan ini.

Sebelum mulai antri ke Hong Shi Xia, kita diajak makan dulu di suatu kompleks yang memang banyak resto dan ada hotelnya. Well, unfortunately, makanan di sana kayaknya kurang, atau bahkan sama sekali ngga cocok sama kita (orang Indo).. Hampir sepuluh menu yang disajikan, paling hanya 1-2 saja yang enjoy dimakan.. hehe.. lainnya, rasanya kok gimana gitu ya.. dan dari 10an itu, duanya adalah mantou dan bubur (lebih mirip nasi yang ada airnya).. Kedua makanan itu tuh makanan pokok di daerah sini, jadi bukan nasi ya.. Sisanya mayoritas adalah makanan yang isinya sayur thok (sehat donk ya.. dah naik gunung).. Masih ada telor rebus, trus hiwan-bakwan, sop ikan, dll.. Tapi ya itu lah.. g cocok😦

Lalu, jam 12 an, kita lanjut ke Shi Hong Xia.. dan.. oh my god.. antriannya lebih gila lagi ternyata… Ini adalah awal mula dari perjalanan dan tur ke tempat dengan pemandangan berbintang 5, tapi isi fotonya bakalan didominasi oleh antrian manusia.. hehehe.. Liat aja antriannya gitu.. Oh ya kalau mau tahu aja, untuk keluar dari antrian gila di bawah ini, dan berpindah ke antrian naik/turun gunung, itu butuh sekitar 1 jam.. 40 menitan lah..

Di tengah antrian untuk mencapai garis finish

Setelah lolos dari antrian maut, foto antrian yang masih nunggu giliran

Enaknya jadi anak kecil

Habis masuk ke objek Shi Hong Xianya, mulailah kita berfoto-foto.. Tapi ya gitu.. jalan siput.. Jangan lupa, dari AWAL perjalanan sampai mau ke pintu KELUAR, itu semua dijalani dalam sistem antrian lho!!!! hehehe..

View Pegunungan

Air Terjun yang terkenal. Kita ke sana juga kok *setelah 2 jam berikutnya*

View Pegunungan

Antrian orang-orang juga jadi objek menarik, kelihatannya

Sepanjang perjalanan ya kayak gambar gini deh ngantrinya. Oh ya, di bagian kiri atas, ada tempat buat ngliat pemandangan (zoomed di foto berikutnya)

Watch Area, buat yang mau lihat gunung ini dari ketinggian

Antri terus ya..

Batu Unik

Bebatuan dari zaman Proterozoic

Keterangan dari Bebatuan foto sebelumnya

Pohon kuno yang tidak boleh disentuh.

Lereng Gunung

Aliran airnya deras lho

Ada danau kecil (atau apalah namanya).. airnya jernih banget..

Foto Time!

Bapak ini bukan tukang perahu, tapi orang yang tugasnya ngambilin sampah-sampah yang dibuang di danau itu.

Lihat lagi antriannya😀

Small Waterfall

 

True Waterfall

Dah deket pintu keluar.. Kepadatan antrian semakin berkurang

Bendungan Tua yang udah g kepake

Danau

Bisa main speed boat an juga lho

Apa yang nyebelin dari wisata dengan sistem ngantri gini ?

  1. Udah pasti g leluasa lah.. Kanan kiri depan belakang serong kiri kanan semuanya orang.. duh.. mana bawa kamera lagi :p
  2. Orang-orang lokal ini pada g tau turis kali ya.. Emang salah kalo kita turis foto-foto di sana ? Tiap kali foto, protes2 aja orang di belakang kita suruh jalannya agak cepet.. Lha situ tiap taun bisa ke sini.. Kalo kita (aku ma temen2), bisa2 sekali seumur hidup aja deh.. dah cukup ngantrinya beginian..
  3. Isi foto penuh sesak ama orang-orang tak dikenal yang malah jadi background =_=”

Total waktu ‘bertualang’ dan ‘naik gunung’ ini ya, 4 jam.. jalan kaki.. antrian panjang.. mantap!!..
Trus, abis itu, kita keluar dari tempat ini dan turun kembali.. dannnnn, sayangnya, kita makan lagi di tempat kita makan siang.. dan guess what, keluarlah menu yang 90% sama dengan menu siangnya.. OMG.. sama plek lho.. cuma g ada ikan nya aja kalo g salah.. diganti ama masakan lain.. yah terpaksalah dimakan daripada kelaperan perutnya bunyi :p
Untungnya yah.. Untungnya.. hari ini kita bisa nginep di hotel, yang berarti bisa mandi (yah, kita g mandi 2 hari.. dan jangan salahkan kita lho.. bukannya g mau, tp g bisa), dan tidur di kasur! bukan di atas kasur kereta.. Jadi, dari yuntai shan, kita ke kota mana ya, lupa aku.. zhengzhou apa luoyang ya.. cuma agak jauh si, 2 jam perjalanan.. Pas kita sampe di hotel itu, semua dalam kondisi teler dan sudah kangen kamar mandi aja rasanya.. hehehe..
Aktifitas di dalam kamar, ngobrol2 sambil bikin mie instan cup untuk ngganjel perut, sambil giliran mandi.. Yah, gitulah hari kedua.. hehehe.. Pengalaman tak terlupakan :p.. Tunggu episode selanjutnya di hari terakhir ya😀